‘Shopping’ Dokter Kandungan/Obgyn di Jakarta Selatan – Part 1

Sebenernya udah lama mau nulis ini, tapi baru bisa terealisasi sekarang, pas juga nih momennya lagi hamil anak yang kedua #alesan.

Siapa tau aja ya postingan ini bisa jadi referensi atau mungkin pertimbangan kalian yang lagi cari-cari dokter kandungan/obgyn. Kali ini mau share pengalaman ‘shopping’ obgyn waktu kehamilan sebelumnya.

Setelah sebulan menikah..

Akhirnya iseng nyoba testpack, eh.. hasilnya garis 2! Seneng dan kaget dong yaaa pastinya.

viralviralvideos.com

Makanya pas nyampe kantor buru-buru deh browsing cari review dan jadwal obgyn. Sebelumnya pilih rumah sakit dulu ya mau konsul di mana, waktu itu masih ngantor di sekitaran Sudirman dan tinggal di Tebet jadi saya pilih RS Bunda Menteng yang lokasinya gak jauh dari kedua tempat tersebut. Terus langsung cari dokter yang jadwalnya ada di hari itu. Hahaha iyaaa nggak sabaran banget emang pengen ngecek kepastian hamil atau nggak. Aku kan orangnya nggak bisa di-PHP-in 🙁 #apeee

Dapetlah beberapa nama, terus setelah browsing nama-nama tersebut reviewnya gimana ditambah masukan dari temen yang pernah diperiksa sama salah satu dokter tersebut mantaplah kita memilih:

  •  dr.Rizka Annisa, SpOG.

Ternyata antriannya puanjang! Nunggu sekitar 1 jam lebih baru masuk, padahal di dalam cuma beberapa menit aja. Hahahaa. Dimulai dari masuk ruangan, dokternya nyapa dan nanya mau konsul apa, kita bilang mau mastiin hasil testpack yang positif langsung deh dicek lewat USG Transvaginal. Ouch!

Dokternya memberikan konfirmasi dan selamat kalau saya sudah positif hamil, ada kantung janin, detak jantung dan setitik janin berusia 7 minggu :’) #terharu. Terus udah gitu diresepkan suplemen untuk ibu hamil.

Kesan pertama, dokter ini ramah tapi irit bicara. Kita yang clueless soal kehamilan pertama ini juga ga dikasih info apa-apa, misalnya mengenai do’s and dont’s pas hamil atau . Mungkin karena pasiennya banyak ya dan baru awal juga hamilnya #khusnudzon.

Jadi di pertemuan berikutnya, saya menyiapkan berbagai pertanyaan soal kehamilan. Mulailah saya ((( memberondong ))) ibu dokter cantik ini dengan berbagai pertanyaan dan alhamdulillah terjawab semua. Dari situ saya simpulkan bahwa kita yang harus aktif sama ibu dokter ini. Saya juga minta no.hpnya dan dikasih sama beliau. Sewaktu saya flek dan pingsan, dokter Rizka responsif ketika dihubungi via WhatsApp dan menenangkan saya.

Setelah kejadian flek itu, akhirnya saya dan suami pindah ke rumah orang tua suami di Ragunan. Kami memutuskan untuk nggak meneruskan lagi konsultasi di RS Bunda Menteng dan cari-cari lagi rumah sakit di deket rumah sekalian untuk persalinan nanti.

Berbekal tanya dan browsing sana-sini, akhirnya kami putuskan untuk ke RSB Asih. Waktu browsing tentang obgyn, buanyak banget nama yang muncul. Sampai bingung sendiri. Hahahaha. Salah satunya adalah dokter yang ternyata bantuin mertua melahirkan suami dan adik ipar, namanya dr.Hasrul Biran, SpOG.

Sayangnya jadwal dokter Hasrul Biran nggak ada yang weekend. Kalau pun ada yang setelah jam kerja, kayaknya nggak mungkin kekejar dari kantor saya ke sana. Akhirnya dokter ini kami coret dari daftar.

Nama lainnya yang muncul adalah dokter Nurwansyah, SpOG yang sekaligus ahli fetomaternal. Kabarnya sih ini dokternya para artis. Sayangnya, jadwal dokter ini pun nggak ada yang weekend.

Terus cari dulu deh yang jadwalnya weekend, ketemu 2 nama yaitu, dokter Bintari, SpOG (ahli laktasi juga) dan dokter Musa Soebiantoro, SpOG. Awalnya kan suami memang pengen saya lahiran dan konsul dengan dokter kandungan perempuan, jadi saya ajukan lah 2 nama tersebut. Nggak disangka, dia malah mau coba periksa sama dokter Musa dulu. Baru kalau nggak cocok pindah ke dokter Bintari. Dia bilang, sebelumnya kurang sreg sama dokter Rizka. Okelah kalau gitu, berbekal ijin suami, jadilah kami daftar untuk konsultasi sama:

  • dr.Musa Soebiantoro, SpOG

Pas dateng ke RSB Asih langsung suka sama tempatnya. Nggak terkesan rumah sakit banget. Dan ternyata eh ternyata, antri sama dokter Musa ini lebih lama lagi. Hahaha. Saya kira gara-gara weekend, tapi pernah coba konsultasi waktu hari biasa, eh.. sama aja penuhnya! Emang hits banget ini dokter! :))

Kesan pertama konsultasi, kami langsung suka dan terpesona! #lebay #tapi #bener

terpesona
assets-auto.rbl.ms

Dokter Musa ini doyan bercanda, tegas, dan sangat informatif! Kita cukup kaget sih waktu beliau nyerocos panjang lebar ngasih tau soal info kehamilan di usia janin saat umur 20 minggu tuh gimana, mitos-mitos kehamilan, nggak ada pantangan apa-apa selama nggak berlebihan dan yakin bersih proses pembuatan makanannya sih go for it. Ibu hamil harus happy, katanya.

Dokter Musa juga nanya dulu, masih punya vitamin atau nggak, kebetulan vitamin yang saya punya tinggal sedikit jadi akhirnya minta diresepkan vitamin. Beliau membebaskan saya mau tebus resepnya kapan aja, dan boleh aja kalau mau pake vitamin dari dokter sebelumnya. Tinggal saya aja cocoknya minum yang mana. Sewaktu saya cerita soal flek dan pingsan, beliau juga menenangkan. Pokoknya lavvvvv banget deh. Pas nanya sama suami, eh dia juga suka dan langsung sreg sama dokter Musa. Malah dia yang bilang kalau nggak usah coba konsultasi sama dokter Bintari, seterusnya langsung sama dokter Musa aja.

Saya becandain kan, “Lah, kan kamu yang mau dokter cewek. Aku sih dokter cowok juga gapapa asal nggak periksa sendirian”

Terus dia bilang, “Iya aku udah langsung suka nih sama dokter Musa. Aku seneng dianya aktif ngasi info dan detail. Lagian dianya udah tua ini lah gapapa, ntar kan tiap konsul sama pas lahiran bareng aku.”

tenor.com

Di usia kandungan 38 minggu saya mengalami kalsifikasi plasenta dan hasil CTG detak jantung bayi sudah nggak stabil yang menyebabkan bayi harus dilahirkan saat itu juga. Dokter Musa tetap menenangkan dan menguatkan saya. Dia meresepkan obat induksi aja masih sambil guyon, “Kalau reaksi tubuhmu bagus ya kita ketemu lagi hari ini, paling sejam lah.. rumahmu deket nggak? Kalau deket bisa pulang dulu, kalau jauh mending ga usah. Suami aja yang bolak-balik ntar. Tapi kalau sampai hari Selasa belom kontraksi juga ya terpaksa kesini lagi”

“Kalau Selasa belum mules, gimana dok? Masih bisa lahiran spontan atau harus SC?” tanya saya cemas.

“Bisa kok spontan. Ya nanti induksi infus berarti. Pokoknya saya usahakan kalau nggak ada keadaan darurat kamu bisa lahiran spontan. Udah kamu tenang aja, banyak berdoa, tarik nafas, pikir positif. Itu aja”

Menenangkan dan pro-normal banget kan :’), jadi  ngerasa kayak orang tua sendiri deh.

Kebetulan reaksi badan saya terhadap obat kontraksinya bagus, sempat pulang sebentar dan balik ke rumah sakit di hari yang sama. Beliau masih nungguin saya balik ke rumah sakit dan mendampingi walau jam prakteknya sudah habis. Mengecek dulu pembukaan dan menginstruksikan dengan detail ke suster-suster tentang treatment untuk saya. Setelah semua ditangani, beliau baru pamit pulang.

Saat persalinan dan proses menjahit, dokter Musa asyik bersenandung dan bercerita, mengalihkan saya yang udah kewalahan dan kelelahan ngadepin kontraksi.

Pasca persalinan beliau selalu visit pagi-pagi dan mengupdate keadaan anak saya yang masih di NICU (padahal harusnya dokter anaknya ya yang update? Hehe). Bener-bener nemenin, encourage dan support sampai saya keluar dari rumah sakit.

Waktu kontrol jahitan, saya surprise banget waktu dokter Musa tahu kalau anak saya sempat dirawat lagi karena bilirubinnya tinggi. Beliau malah merekomendasikan dokter anak dan rumah sakit lain untuk second opinion soal tes bilirubin daripada anak saya diambil darahnya lagi untuk kesekian kali.

“Kasian loh masih sekecil itu ditusukin jarum terus. Coba cari second opinion aja, setau saya ada cara tes bilirubin tanpa harus ambil darah begitu”

Jadi nggak nyesel deh bela-belain nunggu antriannya yang super duper panjang dan lama.

Maturnuwun eyang dokter Musa Soebiantoro, SpOG.

 

 

my 2 months baby with eyang dokter

Buat yang ada di sekitaran Jakarta Selatan, ada yang pernah konsultasi juga sama obgyn yang saya sebut di atas nggak? Atau konsultasi sama obgyn lain?

Share di kolom komentar ya. ^^

Comments

  1. astiswasti

    Diin, dokterku enak banget loh
    Dokter Tagor Sidabutar, di RSIA Tambak.
    Dari awal kontrol, dokternya pintar tapi asik dan komunikatif. Setiap kita tanya tentang mitos selama hamil, beliau bisa jawab dengan logic banget. Beliau yang bilang ke gw bahwa,
    “ngapain lo minum susu hamil sih? Susu yang paling bagus itu susu segar, kalau bisa malah susu kambing”, atau
    “Kenapa ga boleh makan mayones? Emang lo sehari makan sekilo? Kagak kan?”, dan lain lainnya hahaha.

    Sambil periksa, bahkan sambil bantu proses lahiran, beliau senang banget nyanyi atau bersenandung.
    Inget banget dulu pas bukaan 6, ga kuat sakitnya, gw minta ILA ke si dokter, dia langsung ga ngebolehin. Nah enaknya dia dan rumah sakitnya itu adalah mereka sangat pro normal.

    Bahkan waktu pasang KB pun gw sama dia juga hahaha. Ga bisa tergantikan lah si dokter Tagor ini hahaha.

    1. @diniisme

      Hampir sama nih sama dokter Musa. Enak yaaa, Tiii kalo dapet dokter yang informatif sekaligus ‘slengean’ gitu hahaha. Cuma hamil yang sekarang nggak akan sama beliau lagi, harga rumah sakitnya melambuuuung hhahaha jadi cari lagi deh nih info sana sini. Thank you sharenya yaaa Tiii😘

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *